Perkembangan Media Massa di Indonesia

Bookmark and Share
* Perkembangan media massa (baca: pers) di Indonesia berawal pada penerbitan surat kabar pertama, yaitu Bataviasche Novelles en Politique Raisonemnetan yang terbit 7 Agustus 1774.
* Kemudian muncul beberapa surat kabar berbahasa Melayu, antara lain Slompet Melajoe, Bintang Soerabaja (1861), dan Medan Prijaji (1907).
* Majalah tertua ialah Panji Islam (1912-an)
* Surat kabar terbitan peranakan Tionghoa pertama kali muncul adalah Li Po (1901), kemudian Sin Po (1910).
* Surat kabar pertama di Indonesia yang menyiarkan teks Proklamasi Kemerdekaan 17 Agustus 1945, pada tanggal 18 Agustus 1945 adalah surat kabar Soeara Asia.
* Sesudah itu, surat kabar nasional yang memuat teks proklamasi adalah surat kabar Tjahaja (Bandung), Asia Raja (Jakarta), dan Asia Baroe (Semarang).
* Corak kehidupan politik, ideologi, kebudayaan, tingkat kemajuan suatu bangsa sangat mempengaruhi sistem pers di suatu negara.

Secara umum, di seluruh dunia terdapat pola kebijakan pemerintah terhadap pers yang otoriter dan demokratis. Diantara keduanya terdapat variasi dan kombinasi, bergantung tingkat perkembangan masing-masing negara. Ada yang quasi otoriter, ada yang quasi demokratis, dan sebagainya.

Sekarang ini banyak media massa di Indonesia, mulai dari yang edisi cetak sampai yang versi e-paper. tengok saja surat kabar nasional semacam: Kompas, Media Indonesia, Republika, Tempo, The Jakarta Post. Untuk media massa atau surat kabar daerah semisal: Haluan, Jawa Pos, Radar Bogor, Surabaya Post, Tribun Kaltim

{ 0 komentar... Views All / Send Comment! }

Poskan Komentar